0

Contoh Energi Kimia

Contoh Energi Kimia, Energi selalu akan dikonversi dari satu bentuk ke bentuk yang lain dengan berbagai cara. Demikian pula, dalam kimia, ada contoh melimpah di mana bentuk energi disimpan dalam berbagai bahan atau yang merupakan bagian dari berbagai reaksi kimia, berubah menjadi berbagai bentuk energi.

Gravitasi, potensial, kinetik, mekanik, listrik, energi angin, magnet, dan energi nuklir berbagai jenis energi lainnya.

Hampir setiap fenomena alam, baik itu geografis atau biologis, dalam beberapa atau cara lain, manifestasi energi. transformasi energi merupakan bagian fundamental dari semua proses biologis.

Dalam fisika, energi mengasumsikan kepentingan yang signifikan karena kuantitas fisik yang dapat ditugaskan untuk setiap partikel atau objek yang dalam keadaan istirahat atau gerak.

Penghantar Energi Kimia

Semua jenis ikatan kimia memiliki energi tertentu, dan ini adalah energi yang dilepaskan ketika obligasi yang rusak dalam reaksi kimia.

Ini adalah energi yang melekat dalam atom dan molekul suatu zat. Secara sederhana, setiap senyawa terbuat dari atom dan molekul. Masing-masing atom dan molekul dipegang oleh kuat atau lemah kovalen dan ikatan ion.

Dalam reaksi kimia tertentu, energi panas dilepaskan setelah reaksi selesai. Ini dikenal sebagai reaksi eksotermis, dan dalam reaksi tersebut, energi yang dibutuhkan untuk reaksi terjadi kurang dari total energi yang dilepaskan.

Ada banyak contoh dari bentuk energi yang baik reaksi yang endoterm atau eksoterm.

Di sisi lain, ada reaksi kimia tertentu, yang menyerap panas dari sekitarnya untuk melaksanakan reaksi. Ini dikenal sebagai reaksi endotermik.

Contoh Energi Kimia

Hampir semua reaksi yang melibatkan pembakaran senyawa kimia atau unsur-unsur kimia, fotosintesis, respirasi sel, sel, dan baterai adalah contoh sempurna dari energi kimia.

Tanaman, misalnya membuat makanan dengan proses fotosintesis, yang mungkin merupakan salah satu contoh yang paling dipelajari dari jenis energi. Tanaman dan pohon menyerap energi matahari dan menggunakannya untuk mengubah karbon dioksida dan air yang ada dalam atmosfer oksigen dan gula (sukrosa, fruktosa, dll).

Sama seperti lemak pada hewan yang digunakan untuk menyimpan energi, molekul gula yang diproduksi oleh proses fotosintesis disimpan oleh tanaman untuk mendapatkan energi. Senyawa gula tersebut yang merupakan bagian integral dari pohon, tanaman, buah-buahan dan sayuran adalah sumber energi kimia pada tanaman dan pohon. Ketika hewan memakan buah-buahan dan sayuran dan bagian lain dari tanaman, molekul gula ini memberikan energi untuk hewan.

Makanan organik yang dikonsumsi oleh manusia mengandung gula dan molekul lain yang selanjutnya dipecah menjadi karbon dioksida, air, dan Adenosin trifosfat (ATP). ATP, karena banyak dari kita harus membaca dalam kursus biologi sekolah kami, merupakan bahan kimia penting yang membantu dalam mentransfer energi kimia dalam tubuh untuk proses metabolisme.

Proses pembakaran juga dikenal sebagai pembakaran terdiri dari berbagai contoh energi kimia.

Pembakaran kayu, arang dan barang-barang lainnya menyebabkan pelepasan energi ini ke atmosfer, misalnya, membakar bahan bakar fosil.

Reaksi-reaksi ini disertai dengan pelepasan cahaya dan energi panas. Salah satu contoh yang paling sederhana dan paling jelas adalah baterai, yang kita gunakan dalam kehidupan kita sehari-hari. Baterai mengandung bahan kimia seperti seng dan timah, yang energinya diubah menjadi energi listrik setelah sambungan listrik didirikan antara dua lead baterai.

Contoh-contoh ini adalah yang termudah dan paling sederhana untuk memahami. Dan mencoba mencari tahu contoh – contoh lainnya yang sederhana.

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *