0

Contoh Reaksi Pemindahan Ganda

Contoh Reaksi Pemindahan Ganda, Reaksi kimia secara luas diklasifikasikan menjadi empat jenis, yaitu, sintesis, dekomposisi, tunggal perpindahan, dan perpindahan ganda.

Dua elemen menggabungkan untuk membentuk senyawa yang disebut sintesis. Senyawa mogok menjadi elemen-elemen adalah dekomposisi. Ketika unsur senyawa digantikan oleh senyawa lain, reaksi ini disebut reaksi perpindahan tunggal.

Pengeluaran dari reaksi perpindahan ganda adalah baik gas, endapan, atau air. Namun, satu titik untuk dicatat di sini adalah bahwa jika semua reaktan dan produk kebetulan berada dalam bentuk cair, maka itu tidak dianggap sebagai reaksi perpindahan ganda.

Reaksi perpindahan ganda adalah mereka di mana senyawa reaktan bertukar ion positif satu sama lain untuk membentuk senyawa baru.

Di sisi lain, ketika unsur-unsur dua senyawa dipertukarkan antara satu sama lain, reaksi adalah reaksi perpindahan ganda. Reaksi ini termasuk netralisasi, curah hujan, dan reaksi yang produknya gas.

Reaksi Pemindahan Ganda

Setiap reaksi memiliki reaktan yang bereaksi satu sama lain untuk membentuk senyawa yang disebut produk. Dalam kebanyakan kasus, reaktan adalah senyawa. Masing-masing senyawa bereaksi meminjamkan satu molekul atau  senyawa untuk pertukaran dengan molekul atau senyawa yang ditawarkan oleh senyawa lainnya.

Anion dan kation senyawa mengubah penempatan mereka untuk bereaksi dan membentuk senyawa yang sama sekali berbeda. Jenis reaksi juga disebut metasynthesis atau penggantian ganda.

Representasi standar dari jenis persamaan adalah:

UV + XY ➜ UY + XV

Persamaan ini dapat direpresentasikan dalam hal biaya ion sebagai berikut:

U + V + X + Y -➜ U + Y- + X + V-

Mari kita memahami fitur dari jenis reaksi dengan persamaan kimia di mana perak nitrat bereaksi dengan natrium klorida untuk membentuk resultan produk-natrium nitrat dan perak klorida.

AgNO3 + NaCl ➜ NaNO3 + AgCl

Dalam representasi standar, U, V, X, dan Y merupakan senyawa atau unsur. Dalam contoh yang diberikan, AgNO3 terdiri perak dan nitrat. Nitrat, pada gilirannya, adalah senyawa nitrogen dan oksigen. NaCl hanya berisi dua elemen, natrium dan klorin.

Reaktan atau senyawa bereaksi dengan satu sama lain ionik di alam. Dalam contoh yang diberikan, Cl- dan NO3- yang ion negatif.

Terjadi pertukaran elemen satu sama lain. Perak nitrat memberikan jauh NO3- dan natrium klorida memberikan jauh Cl-. Ion-ion ini dipertukarkan oleh dua senyawa, sehingga membentuk natrium nitrat dan perak klorida.

Fakta bahwa perak nitrat adalah senyawa yang mengandung tiga unsur. Seluruh ion NO3- akan terikat pada atom natrium.

Reaktan persamaan ini dalam bentuk berair. Namun, produk mungkin endapan, gas, atau cairan. Jika produk yang diperoleh dalam bentuk gas atau padat, menjadi lebih mudah untuk dipisahkan.

Contoh

Reaksi netralisasi

Ketika suatu asam bereaksi dengan basa, produk yang dihasilkan adalah garam dan air. Reaksi ini disebut reaksi netralisasi.

MGS (s) + 2HCI (aq) ➜ MgCl2 (s) + H2S (g)

Pada reaksi di atas, belerang dari magnesium sulfida menggantikan klorin dari asam klorida. Senyawa yang dihasilkan terbentuk adalah magnesium klorida dan hidrogen sulfida.

NaOH (aq) + HCl (aq) ➜ NaCl (aq) + H2O (aq)

Natrium hidroksida bereaksi dengan asam klorida. Produk yang dihasilkan adalah natrium klorida dan air. Ini adalah jenis khusus dari reaksi karena kedua reaktan bersifat korosif, sedangkan produk non-korosif.

Pembentukan Produk Gas

Reaksi di mana garam bereaksi dengan asam, produk yang dihasilkan dalam bentuk gas.

Na2CO3 (aq) + 2 HCl (aq) ➜ 2NaCl (aq) + H2O (l) + CO2 (g)

Natrium karbonat bereaksiengan asam klorida. Senyawa yang dihasilkan dihasilkan adalah natrium klorida, air, dan karbon dioksida yang merupakan gas .

NH4OH (aq) ,  NH3 (g) + H2O (l) dua atom hidrogen bereaksi dengan atom oksigen untuk membentuk air molekul. Molekul-molekul sisa amonium hidroksida diberikan sebagai amonia, yang merupakan gas.

Na2S (aq) + 2 HCl (aq) , H2S (g) + 2NaCl (aq) natrium sulfida bereaksi dengan asam klorida. Produk yang dihasilkan gas hidrogen sulfida dan natrium chloride.

Reaksi presipitasi

Di sini, dua senyawa bereaksi satu sama lain untuk membentuk solid dalam kasus kelarutan maksimum dari solusi tercapai.

Pb (NO3) 2 (aq) + 2NaI (aq) ➜ PbI2 (s) + 2NaNO3 (aq)

Timbal nitrat bereaksi dengan natrium iodida untuk membentuk iodida memimpin dan natrium nitrat. Memimpin iodida adalah endapan dalam kasus ini.

BaCl2 (aq) + CuSO4 (aq) ➜ BaSO4 (s) + CuCl2 (aq)

Barium klorida bereaksi dengan tembaga sulfat. resultan terdiri dari dua senyawa: sulfat barium dan tembaga klorida. Barium sulfat adalah dalam bentuk padat, dan, dengan demikian, disebut endapan.

Na2SO4 (aq) + 2BaCl (aq) ➜ Ba2SO4 (s) + 2NaCl (aq)

Dalam jenis reaksi, anion dan kation dari dua senyawa bereaksi bertukar tempat mereka setelah reaksi terjadi. Untuk meringkas konsep reaksi perpindahan ganda singkat, dapat dikatakan bahwa dua senyawa melakukan pertukaran elemen komponen mereka untuk membentuk hal baru.

Natrium sulfat bereaksi dengan barium klorida. Produk yang terbentuk adalah barium sulfat dan natrium klorida. Barium sulfat adalah dalam keadaan padat.

 

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *