0

Ekosistem Dan Rantai Makanan Di Gurun Pasir

Ekosistem  Dan Rantai Makanan Di Gurun Pasir, Ekosistem Gurun Pasir, Definisi ekosistem sebagai sebuah komunitas biologis organisme yang berinteraksi dengan lingkungan fisik mereka.

Dengan kata lain, jaringan tanaman, hewan, dan mikroba, yang bekerja sama sebagai satu unit di daerah tertentu, dan faktor-faktor abiotik dari daerah itu, seperti lokasi, iklim, dan tanah. Meskipun tidak ada batas definitif ekosistem.

Gurun

Dalam geografi, gurun didefinisikan sebagai wilayah yang menerima curah hujan tahunan kurang dari 10 inci pada rata-rata, dan di mana jumlah air yang hilang untuk evapotranspirasi lebih dari jumlah air yang diperoleh (oleh presipitasi).

Selain curah hujan yang rendah, padang pasir juga ditandai dengan vegetasi langka dan berosilasi suhu ekstrim antara 115 ° F, atau lebih pada siang hari dan 32 ° F, atau kurang di malam hari. Di sini, iklim didominasi faktor penentu keberadaan lbentuk kehidupan.

wdwd

Dua jenis gurun

  • Gurun panas, seperti Sahara dan Mojave
  • Gurun dingin, seperti Gobi dan Antartika.

Salah satu perbedaan yang menonjol antara keduanya adalah dari bentuk curah hujan, yaitu, curah hujan di gurun panas dan hujan salju di gurun dingin. Terlepas dari apakah itu adalah gurun yang panas, atau dingin, karakteristik dari keduanya hampir sama.

Bahkan gurun panas  melakukan penurunan yang signifikan dalam suhu di malam hari, dan fluktuasi seperti itu hanya membuat hal-hal buruk dari sudut pandang kehidupan.

Ekosistem gurun

Di lingkungan yang keras dari gurun, kunci untuk bertahan hidup adalah adaptasi, dan yang jelas di lakukan oleh beberapa tanaman dan hewan, yang telah disesuaikan dengan kondisi yang tampaknya cocok selama bertahun-tahun.

Pada saat yang sama, spesies yang masih hidup di sini juga telah menguasai seni saling ketergantungan, dan yang dibuat jelas oleh aliran siklus dan nutrisi energi. Meskipun gurun mungkin tampak seperti tanah tandus tanpabentuk sebuah kehidupan.

Seperti halnya ekosistem, tanaman memainkan peran sebagai produsen di gurun. Mereka menangkap sinar matahari (energi matahari) dan mengubahnya menjadi energi kimia dan berfotosintesis.

Energi ini akhirnya berikan ke konsumen primer (yaitu, herbivora dan omnivora), ketika mereka makan tanaman, dan akhirnya pada konsumen sekunder (yaitu, karnivora), saat mereka memakan hewan pemakan tumbuhan.

Dengan cara ini, transfer energi dari satu anggota dari rantai makanan  pada rantai makanan yang lainnya. Ketika salah satu dari hewan-hewan ini, atau tanaman mati, dekomposer (yaitu, bakteri, jamur, dan berbagai jenis cacing). Sebagai mikroba ini bekerja pada hewan yang mati, energi dikembalikan ke lingkungan melalui tanah (nutrisi) dan udara (karbon dioksida).

Cottontail Gurun

Konsumen primer dalam rantai makanan gurun, memakan kaktus – produser, dan mendapatkan energi dari itu.

Elang ekor merah

Konsumen sekunder dalam rantai makanan, memakan Cottontail, dan mendapatkan energi dari itu. rantai makanan yang saling terkait seperti ini membentuksiklus rantai makanan di gurun. Sekitar 90 persen dari energi yang hilang dalam proses yang ditransfer dari satu tingkat trofik pada yang selanjutnya ,ini disebut hilangnya progresif energi. Hal ini karena ini bahwa jumlah karnivora dalam ekosistem yang diberikan kurang dari jumlah mangsa.

Saling ketergantungan spesies di gurun tidak terbatas pada siklus hara dan perpindahan energi. Spesies bahkan berbagi hubungan simbiosis, dimana tanaman memberikan hewan makanan dan hewan membantu penyerbukan.

Lalu ada kasus commensalism, dimana hanya satu manfaat pihak dari hubungan tanpa menyebabkan dan membahayakan yang  lainnya. Hubungan antara spesies kaktus wren dan kaktus cholla, dimana wren membangun sarangnya di spesies cholla untuk menjaga tunas muda agar aman dari predator, akan menjadi contoh yang tepat.

Hewan yang ditemukan di sini ,rakasa Gila, Chuckwalla, kura-kura gurun, kada bertanduk l, ular derik, kucing hutan, meerkat, hyena tutul, , tikus kangguru, unta, kalajengking, anjing hutan, gemsbok, kucing pasir, jerboa, dan sebagainya.

Selain ini, padang pasir juga rumah bagi burung, seperti elang, burung bangkai,, kaktus wren, burung unta, dll .masing-masing spesies ini memainkan peran penting dalam ekosistem rantai makanan gurun.

Rantai makanan gurun, tikus, serangga, dan beberapa reptil yang memakan tanaman adalah konsumen utama. Kemudian konsumen sekunder, terutama terdiri dari reptil besar dan spesies mamalia yang memakan konsumen primer. Di bagian atas rantai gurun makanan adalah predator puncak dalam bentuk burung, seperti elang ekor merah, dan mamalia, seperti coyote. Sebagian besar hewan-hewan ini baik nokturnal (aktif pada malam hari), atau kusam (aktif pada senja) di alam, yang dikenal untuk menghabiskan seluruh hari di liang mereka dan keluar hanya setelah matahari terbenam.

Bahkan beberapa hewan diurnal aktif di pagi dan sore hari, dan mengurangi aktivitas pada tengah hari. Hal ini terutama dilakukan untuk menghindari panas yang ekstrim pada siang hari. adaptasi lainnya, yang membantu hewan-hewan ini bertahan hidup, termasuk adaptasi fisik, seperti dengan telinga panjang dan adaptasi perilaku, seperti menghabiskan panas di tempat teduh, atau melakukan kontak minimal dengantanah di gurun.

Air menjadi sumber daya yang langka di gurun , hewan-hewan ini juga telah dimodifikasi sendiri untuk menyimpan air yang tersedia. Sedangkan spesies herbivora menyerap air dari tanaman yang mereka makan, karnivora berasal dari daging dan darah mangsanya.

Beberapa spesies juga menyimpan air dalam jaringan lemak mereka. spesies tertentu juga dibantu oleh beberapa adaptasi aneh untuk mengurangi kehilangan air, seperti tidak adanya kelenjar keringat pada tikus kangguru, lapisan lilin pada  katak, tingkat metabolisme rendah pada hewan pengerat, dan lainnya.

Vegetasi di padang pasir sangat beragam dengan beberapa spesies unik yang beradaptasi unik untuk bertahan hidup. Semua tanaman yang ditemukan di padang pasir telah dimodifikasi sendiri untuk mempertahankan diri dalam lingkungan biasanya keras di sana.

Sementara beberapa spesies menyimpan air dalam jaringan khusus mereka, yang lain memiliki daun kecil dengan struktur seperti rambut yang mengurangi penguapan. Beberapa tanaman gurun memiliki sistem akar yang panjang lebih dari 100 ft Dirancang khusus untuk mengakses air dari dalam tanah.

Termasuk kaktus, seperti kaktus per barel ,spesies kaktus yang paling berlimpah ditemukan dari gurun Amerika Utara, kaktus landak, kaktus pancake pir berduri, Saguaro kaktus, dll, serta spesies seperti Brittlebush, saltbush, kreosot semak, padang pasir kayu uli, pohon joshua, aster Mojave, yucca soaptree.

Keanekaragaman hayati setara dengan hutan hujan, atau padang rumput, tetapi spesies  gurun  luar biasa mempunyai adaptasi dan kemampuan untuk hidup bersama sebagai satukesatuan  jika tidak, gurun pasir yang gersang adalah gurun tandus tanpa sebuah kehidupan.

Rantai Makanan di gurun pasir

Rantai Makanan di gurun pasir, Rantai makanan di padang gurun terdiri dari jaringan yang kompleks, karena keunikan daerah berkaitan dengan hidup organisme dan ketersediaan makanan.

Di daerah kering, Predator dan mangsa berbeda dari satu daerah gersang dengan daerah yang lain, tapi pada dasarnya perbedaan mungkin hanya berkaitan dengan populasi organisme dan variasi dalam spesies.

Rantai Makanandi gurun Mojave

Di gurun, baik itu Mojave atau Sahara, rantai makanan terdiri dari tahap bervariasi, mulai dari tanaman dan berakhir dengan pengurai. Masing-masing tahap ini dijelaskan secara singkat seperti di bawah ini .

Para produsen utama terdiri dari yang menggunakan energi matahari untuk melakukan fotosintesis. Ini adalah bagaimana energi kehidupan memasuki rantai makanan. bioma Gurun terdiri dari tanaman termasuk kaktus, rumput, pohon-pohon palem, gurun willow, mesquites, saguaros, sikat bijak, milkweed gurun, dll,  produsen utama memiliki populasi paling banyak karena mereka adalah sumber utama energi makanan, dan dikonsumsi oleh makhluk lain untuk bertahan hidup.

Konsumen utama terdiri dari herbivora termasuk serangga, tikus, dan hewan-hewan tertentu yang mengkonsumsi tanaman untuk bertahan hidup. contoh hewan gurun kelinci Cottontail yang memakan tanaman.

Di Sahara, kadal tertentu, dan tikus termasuk kangguru, tikus berduri, gerbil, dll, juga termasuk dalam kategori ini mereka bergantung pada banyak tanaman untuk bertahan hidup.

Konsumen sekunder terdiri dari karnivora-biasanya lebih kecil hewan-yang memangsa herbivora. Ini terdiri dari ular, burung tertentu, laba-laba, dan hewan lainnya. Di Mojave, gurun kit fox adalah salah satu konsumen sekunder yang memakan Cottontail.

Contoh lain akan menjadi kadal bertanduk yang memakan herbivora dan berlangsung dari konsumen sekunder dalam rantai makanan. Hewan ini lebih sedikit dalam jumlah daripada herbivora, sebagai salah satu konsumen sekunder mengkonsumsi banyak herbivora untuk bertahan hidup.

Konsumen tersier biasanya karnivora besar, burung pemangsa, dan pemulung. Ini adalah makhluk yang memangsa hewan lainnya, termasuk herbivora dan karnivora, untuk bertahan hidup. Kembali ke contoh kita, rubah gurun kit (konsumen sekunder) sering diburu oleh coyote, memberikan coyote judul konsumen tersier.

Selain itu, ular (konsumen sekunder) sering diburu oleh burung pemangsa (konsumen tersier). Contoh lain termasuk singa gunung, rubah, singa, dan predator besar lainnya. Ada sedikit konsumen tersier dari konsumen tersebut, karena ketergantungan makan.

Pengurai:. Konsumen tersier mungkin di bagian atas rantai, tetapi tak terelakkan adalah bahwa bahkan mereka mati. Di sinilah rantai akhir dari siklus, di mana pengurai termasuk bakteri, jamur, dan mikroorganisme lainnya memakan tubuh membusuk dari hewan-hewan ini.

Mereka juga memberi makan pada bahan limbah dari semua tumbuhan dan hewan untuk bertahan hidup, sehingga membersihkan hal yang tidak diinginkan. regangan terakhir ini dalam rantai makanan mengelola daur ulang nutrisi yang efektif.

Gurun sebagian besar mengalami abadi musim panas, Saling ketergantungan alami antara spesies membantu mereka untuk berkembang dan bereproduksi pada kondisi gurun.

 

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *