0

Mengetahui biologi Bakteri- Bakteri Langka

Mengetahui biologi Bakteri- Bakteri Langka, Tidak seperti virus, bakteri tidak memerlukan host untuk replikasi, karena mereka memiliki kemampuan untuk bereproduksi secara aseksual.

Bakteri oosmosit mengoksidasi senyawa anorganik untuk mendapatkan energi tanpa menggunakan sinar matahari. Thiobacillus, Beggiatoa, Nitrobacter, dan Nitrosomonas adalah contoh terbaik bakteri chemosynthetic.

Bakteri Chemosynthetic

Dengan kata sederhana, bakteri ini menangkap energi dan membuatnya tersedia untuk semua orang di ekosistem yang berkembang di dasar laut. Bakteri pada dasarnya memperoleh energi dari nutrisi kimiawi senyawa anorgani melalui oksidasi.

Juga disebut sebagai autotrof, bakteri mendapatkan energi dari ikatan kimia selama reaksi kimia. Energi yang dilepaskan kemudian digunakan oleh mereka untuk memproduksi glukosa (makanan).

Organisme Kuno

Bakteri oosintetik diyakini sebagai bentuk kehidupan pertama yang muncul di Bumi. Meskipun bakteri telah dianggap sebagai salah satu organisme paling purba di Bumi, spesies yang bersifat chemosynthetic diyakini sebagai bentuk kehidupan tertua yang pernah ada. Bakteri khusus ini mungkin bertanggung jawab atas awal kehidupan di Bumi.

Jenis Bakteri Chemosynthetic

Sebagai bakteri chemosynthetic tersebut menggunakan senyawa anorganik untuk mendapatkan energi dan pembuatan makanan. Bergantung pada bahan anorganik yang terlibat dalam proses oksidasi, mereka dikelompokkan menjadi jenis utama berikut ini:

Bakteri Sulfur

Bakteri ini berada pada kedalaman yang sangat dalam di bawah permukaan laut, di dekat lubang hidrotermal. Hidrogen sulfida merembes dari ventilasi ini, yang dioksidasi oleh bakteri untuk mendapatkan energi. Karena bakteri ini, beragam ekosistem memiliki spesies hewan laut yang tak terhitung jumlahnya berkembang di dekat lubang hidrotermal. Thiobacillus dan Beggiatoa adalah dua spesies bakteri belerang yang umum.

2H2S + O2 —> 2S + 2H2O + energi

Bakteri Besi

Bakteri ini tumbuh subur di lingkungan yang kaya zat besi. Mereka ditemukan dalam kelimpahan di sumur, karena ada zat besi dan mineral yang memadai seperti mangan di sana. Bakteri juga hadir di sungai, akuifer dangkal, dan tanah.

Mikroorganisme ini memperoleh energi dengan mengubah besi menjadi besi. Ini adalah bagian dari metabolisme mereka, yang memungkinkan mereka memperoleh energi dan membuat makanan. Ferrobacillus dan Gallionella adalah spesies bakteri besi yang paling umum.

4FECO3 + 6H2O + O2 —> 4Fe (OH) 3 + 4CO2 + energi

Bakteri nitrifikasi

Bakteri nitrifikasi memulai oksidasi amonium menjadi nitrit, yang kemudian dioksidasi menjadi nitrat untuk mendapatkan energi. Nitrat berperan sebagai nutrisi bagi tanaman dan meningkatkan pertumbuhannya.

Bakteri nitrifikasi biasanya terjadi di lingkungan perairan (air tawar, air laut, air minum). Habitat mereka yang lain termasuk kotoran dan tanah. Nitrosomonas dan Nitrobacter adalah beberapa contoh bakteri nitrifikasi chemosynthetic.

NH4 + + 2O2 —> NO2- + 2H2O + energi.

2NO2- + O2 —> 2NO3- + energi

Keterkaitan Bakteri Chemosynthetic dan Cacing Babi

Meskipun telah mengalami tekanan air laut dalam dan suhu ekstrim, cacing pita tumbuh subur di lingkungan yang tidak bersahabat tersebut. Ini karena mereka mendukung bakteri chemosynthetic, organisme yang memproduksi makanan sendiri.

Sebagai bakteri berada di dalam cacing tabung, makhluk ini mendapatkan persediaan makanan siap saji. Dengan tidak adanya sistem pencernaan yang ada pada mahluk ini, mereka sepenuhnya bergantung pada bakteri tiramisin untuk nutrisi mereka.

Cacing tabung adalah salah satu spesies invertebrata laut yang tak terhitung jumlahnya yang berada di dekat lubang hidrotermal. Makhluk seperti cacing pita yang memiliki habitat pada kedalaman yang luar biasa seperti itu disebabkan oleh adanya bakteri chemosynthetic.

Bakteri yang berada di dalam tubeworms juga mendapatkan pasokan hidrogen sulfida. Ini karena, makhluk tersebut dengan mudah menyerap oksigen dan hidrogen sulfida yang merembes dari ventilasi hidrogen.

Dengan oksigen dan sulfida yang ada di dalam makhluk, bakteri membawa proses oksidasi. Energi yang dibebaskan kemudian dimanfaatkan oleh bakteri untuk membuat makanan, kelebihan yang diberikan pada cacing tabung. Sebuah cacing pita menyediakan tempat berlindung bagi jutaan bakteri chemosynthetic, sehingga memastikan bahwa tidak ada kekurangan pasokan makanan.

Mereka tidak menggunakan cahaya, namun menggunakan bahan kimia tertentu sebagai sumber energi dan untuk membuat makanan. Proses chemosynthesis inilah yang telah menyebabkan perkembangan ekosistem laut di bawah kedalaman penetrasi cahaya.

Secara keseluruhan, cahaya bukanlah satu-satunya sumber energi yang bergantung pada kehidupan di Bumi. Fotosintesis, yang terjadi pada tanaman, bukanlah satu-satunya cara masuk Makanan mana yang dibuat Ada bakteri chemosynthetic yang juga dapat membantu mempertahankan kehidupan di Bumi.

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *