0

MISTERI DEDEMIT POHON ASEM

Misteri Dedemit Pohon Asem, Secara umum manusia menyebutnya hantu, tetapi di beberapa daerah atau mungkin juga di daerah sobat misteri tinggal mugkin ada banyak nama untuk yang bernama hantu ini, semisal dedemit, jurig , gederuwo dan banyak sebutan yang serem serem bagi sihantu yang menakutkan ini.
Begitu pula di daerah penulis sobat, sebutan yang lebih familiar dan populer untuk si hantu ini adalah jurig dan dedemit, walau pun hal itu tetaplah yang di sebut hantu hantu juga pada akhirnya, sesuatu yang menarik untuk kita ceritakan , tetapi di lain sisi juga kadang dapat menakutkan diri kita juga.
Dan begitulah yang terjadi pada pemuda yang kita sebut si Aris canel ini, dia ceritakan ini pada penulis yang kebetulan pada saat kejadian sedang nongkrong di depan rumah menikmati damainya malam dan juga sepoi angin malam yang penulis rasa amat menyegarkan belum pernah sobat merasakannya ?.
Lalu sobat misteri, apakah yang terjadi dan di alami oleh si aris canel ini ? ya , sobat yang di alaminya nggak jauh beda dengan judul misteri kita di atas, dalam kegelapan malam ia dan dua rekannya tergopoh gopoh dan terlihat capai, sepertinya mereka habis berlari, tetapi ada apa ? itulah tanda tanya dalam hati penulis simpan dulu , hal ini melihat keadaan mereka yang perlu tenang dan menanyakan apa gerangan yang telah terjadi ?.
Penulis hanya memndangi mereka saja yang terduduk seaka menjatuhkan diri, bersandra di dinding rumah, sobat misteri, setelah tenang dan penulis beri mereka air minum, barulah mereka menceritakan apa yang mereka alami tadi, Si Aris yang berbicara.
Tadi sore kita pergi kedaerah sana katanya , telunjuknya menunjuk ke arah yang ia sebutkan, bertemu kawan lam dan asyik ngobrol maklum udah lama nggak ketemu, kangen mungkin !. Dan akhirnya malam tiba, tetapi ada tujuan lain selain main, apa itu ? sebagai anak muda tentu saja cari cari gebetan ! dan dapat juga akhirnya sampai mereka masuk ke rumah gadis tersebut eh keasyikan ngobrol dan malam terus merambat.
Salah satu dari mereka mengajak pulang, Ris udah malam nih ayo kita pulang ! dan Si Aris pun mengiyakan , memang malam sudah ada sdikit larut sekira jam 11 –an dan mereka pun pamit . Dan sobat rupa rupanya mereka lupa bahwa malam ini adalah malam jum’at !.
Mereka pu berjalan beriringan bertiga, sampai di ujung kampung hati mereka di liputi perasaan sedikit seram melihat kegelapan malam,apalagi tadi sore turun hujan lumayan deras, tetapi apa boleh buat mereka memberanikan diri untuk pulang, lagian nggak sendirian kan ? selam perjalanan mereka mengobrol untuk menghilangkan rasa takut yang nggak mau hilang juaga sobat.

Dan Hal Yang Menakutkan Itu Terjadi

Akhirnya mereka tiba di pertengahan jalan yang mereka tempuh , di mana itu adalah pasir danada sebuah pohon asem yang tumbuh lumayan besar ! baru saja mereka melewati pohon tersebut tiba tiba , mulanya ada sesuatu yang terinjak , menggumpal dan kenyal dan katanya mereka tahu itu semua dan mereka seakan tak mengindahkannya, malah mempercepat jalan di tanah becek dan agak licin bekas hujan tadi.
Mereka agak sedikit lega, apa yang di takutkan telah terlewati, tetapi tiba tiba sebuah suara memanggil manggil dari arah belakang kedengarannya dan sepertinya itu suara seorang wanita, mereka terhenti sejenak dan saling pandang dan tak tahu apa yang ada dalam benak masing masing ! berbarengan merekamenengok ke arah suara tersebut da tanpa komando mereka seakan lupa akan apa pun yamg ada di depan , he he kebayang kata mereka , mereka saling sikut dan saling dorong untuk bisa berada paling depan.
Si Aris berkata, baru kali ini aku melihat hal seperti itu, seorang wanita dengan melayang layang seakan akan mengejar mereka, rambutnya yang panjang terhibas angin sungguh mengerikan ! belum lagi bau anyir yang mereka tak tahu bau anyir apa itu ! matanya yang tajam seakan akan ingin menerkam itulah yang membuat mereka pontang panting , capai sekali ! keluh si aris tetapi untung kita selamat lalu iamenengok ke dalam rumah penulis, ada apa ris? Tanya penulis, jam berapa ini ? tanyanya. Baru juga hampir jam 12 ris lagian malam jum’at sekarang ! kata penulis sekalianmengingatkan, si aris nampak terkejut , pantas saja dedemit itu muncul, aku lupa ini malam jum’at katanya , seakan ia baru sadar.
Ia pun beranjak pergi dengan ketiga temannya meninggalkan penulis yang tersenyum, he he kengerian itu memang menakutkan tetapi menarik untuk di ceritakan, seperti cerita ini, salam penulis.,

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *