0

Perbedaan nyata Antara Sifat fisika dan kimia

Perbedaan nyata  Antara Sifat fisika dan kimia, Hal ini diperlukan untuk mengetahui perbedaan antara sifat fisik dan kimia untuk mempelajari sifat zat tertentu beberapa informasi tentang sifat-sifat dan perbandingan antara keduanya.

Semua zat yang dikenal memiliki sifat dimana mereka dapat diidentifikasi. ini dapat diklasifikasikan menjadi dua tipe dasar, yaitu, fisik dan kimia.

Sifat fisik suatu zat dapat diamati tanpa mengubah komposisi. Sifat kimia menjadi jelas selama reaksi kimia melibatkan zat.

Bentuk fisika

Adalah sifat yang dapat diamati dan menggambarkan substansi tanpa mengubah identitasnya. Artinya, komposisi materi tidak berubah. Contoh umum dari sifat fisik suatu zat meliputi warna, tekstur, bau, titik leleh, titik didih, kerapatan, kelarutan, polaritas, dll.

 

Substansi mungkin mengalami perubahan fisik tetapi tidak perubahan kimia. Perubahan fisik, berarti perubahan pada fase materi. Materi yang diketahui ada dalam empat tahap, yaitu padat, cair, gas, dan plasma. Ketika suatu zat mengalami perubahan (seperti leleh, pembekuan, kondensasi, dll), itu tidak menjadi zat baru. Contohnya adalah mencairnya es.

Kalsium. Ini adalah logam putih keperakan yang solid dan struktur kristalnya kubik. Itu menjelaskan beberapa sifat fisik kalsium yang diamati tanpa mengubah identitasnya.

Sifat fisik lebih lanjut dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis, berdasarkan perubahan dalam jumlah materi. Yaitu, intensif dan ekstensif.

Sifat intensif

Sifat intensif adalah di mana bentuk fisik tidak diubah oleh ukuran atau massa sampel. Beberapa contoh dari jenis ini adalah warna, kilau, kepadatan, kelenturan, dll.

Sifat secara luas

Sifat secara luas adalah di mana bentuk fisik diubah dengan perubahan dalam jumlah materi dalam sampel. Beberapa contoh dari jenis ini adalah massa, volume, dan panjang.

Salah satunya istilah seperti bentuk isotropik dan anisotropik. Mereka terkait dengan sifat fisik. sifat fisik menjadi isotropik atau anisotropic berdasarkan ketergantungan mereka pada orientasi sampel. Artinya, mereka dianggap sebagai bentuk anisotropic jika mereka tergantung dari mana sampel diamati.

Bentuk kimia

Zat akan mengalami perubahan kimia. Perubahan kimia, yang berarti perubahan dalam struktur molekul atau perubahan yang melibatkan pemecahan atom, dengan demikian, membentuk zat kimia baru. Contohnya besi yang berkarat  atau susu yang menjadi asam.

Adalah sifat yang diamati atau diukur hanya setelah substansi mengalami perubahan kimia. Berikut identitas kimia zat berubah. Contoh umum dari sifat kimia termasuk racun, stabilitas kimia, panas dari pembakaran, entalpi pembentukan, mudah terbakar, reaktivitas dengan bahan kimia lain, dll.

Contoh kalsium. Hal ini digunakan sebagai deoxidizer baja (properti: oksidasi). Ia terbakar saat dipanaskan di udara atau oksigen (properti: menyala). Dan bereaksi dengan asam (properti: reaktivitas). Di sini, kita bisa menggambarkan sifat dengan bantuan kegiatan kimia yang melibatkan kalsium. Ini adalah beberapa sifat kimia kalsium ini (orang-orang yang jelas hanya setelah suatu zat mengalami perubahan kimia).

Definisi

Sifat fisika

Dapat didefinisikan sebagai bentuk yang dapat menggambarkan substansi tanpa mengubah identitasnya.

Di sini, identitas kimia zat tidak berubah.

Perubahan fisik mungkin melibatkan perubahan dalam susunan materi dalam sampel, bagaimanapun, tidak dalam struktur molekul.

Bentuk kimia

Didefinisikan sebagai zat yang dapat diamati atau diukur ketika zat ini mengalami perubahan kimia.

Identitas kimia zat berubah, sehingga pembentukan zat baru.

Perubahan kimia yang melibatkan perubahan dalam struktur molekul.

Contoh

Sifat fisika

Warna, tekstur, kepadatan, bau, polaritas, infra-merah spektrum, opacity, viskositas, kelarutan, konduktivitas listrik, konduktivitas termal, daktilitas, kelenturan, dll.

Bentuk kimia

Pembentukan Entalpi, mudah terbakar, stabilitas kimia, gaya gerak listrik, panas pembakaran, toksisitas, reaktivitas dengan bahan kimia lain, bilangan koordinasi, dll.

Kedua sifat fisik dan kimia adalah hal yang penting karena mereka memungkinkan kita untuk mengetahui atau mempelajari sifat zat tertentu. Selanjutnya, substansi dapat dimodelkan dan perilakunya dalam berbagai kondisi dapat dipahami, dipelajari, dan digunakan dalam aplikasi lebih lanjut.

 

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *