0

Biologi Mikroba Campylobacter Jejuni

Biologi Mikroba Campylobacter Jejuni, Campylobacter jejuni adalah bakteri patogen yang bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi gastrointestinal yang maksimal. Gejala infeksi C. jejuni meliputi diare, pusing, sakit perut, sakit otot, sakit kepala, dan demam.

Campylobacter jejuni adalah bakteri berbentuk batang, melengkung, gram negatif, motil, termofilik, dan mikroaerofilik. Ini bertahan dalam kondisi oksigen sangat rendah (5 persen), dan dapat dibunuh dengan menaikkan jumlah oksigen.

Usus burung adalah tempat penyimpanan terbaik untuk bakteri ini. Hal ini bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi gastrointestinal pada manusia, hewan, dan burung. Sebenarnya, ini adalah organisme penyebab utama penyakit bawaan makanan dan / atau keracunan makanan pada manusia.

Mayoritas spesies yang termasuk dalam genus ini, terutama C. jejuni, C. coli, dan C. janin mampu menyebabkan berbagai penyakit. Spesies C. janin menyebabkan enteritis dan aborsi pada sapi dan domba. C. jejuni biasanya ditemukan di kotoran binatang. Bisa juga diisolasi dari lalat, burung, unggas, dan sapi. Kadang, ada sumber air yang stagnan seperti kolam dan danau.

Infeksi yang disebabkan oleh bakteri ini disebut sebagai campylobacteriosis, campylobacter enteritis, atau hanya gastroenteritis.

Hal ini lebih sering terjadi pada anak di bawah usia 5 tahun dan orang dewasa muda (15 – 29 tahun).

Penularan bakteri ini terjadi melalui konsumsi daging mentah, makanan yang terkontaminasi, dan air. Bisa juga menyebar dari satu orang yang terinfeksi ke orang lain melalui kontak langsung kulit.

Gejala dan PengobatanCampylobacteriosis

Tanda dan gejala infeksi ini diamati 2 – 5 hari setelah konsumsi makanan dan / atau air yang terkontaminasi. Perjalanan penyakit bisa berlangsung selama 8 – 10 hari.

Meskipun individu yang terkena bisa menjadi sangat lemah, gejala yang mengancam jiwa jarang terjadi. Gejala paling umum dari infeksi ini adalah diare, yang bisa berair atau lengket.

Pada infeksi berat, darah dan sel darah putih biasanya hadir di tinja. Gejala lain dari campylobacteriosis meliputi sakit kepala, mual, pusing, kram perut, nyeri otot, dan demam. Kondisi tersebut didiagnosis dengan melakukan analisis tinja.

Kotoran orang yang terinfeksi mengandung bakteri ini dalam jumlah besar. Oleh karena itu, kondisi ini dapat diidentifikasi dengan pembiakan dan pemeriksaan tinja di bawah mikroskop.

Individu sehat dengan infeksi ini dapat sembuh sendiri tanpa intervensi terapeutik. Untuk mengelola dan memperpendek durasi gejala, antibiotik dapat diberikan melalui pengawasan medis.

Infeksi ini dapat menyebabkan komplikasi di antara orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu atau mereka yang memiliki kondisi kesehatan mendasar lainnya. Dalam kasus tersebut, dokter mungkin meresepkan obat antibiotik yang sesuai.

Konsekuensi jangka panjang dari infeksi ini meliputi, arthritis dan sindrom Guillain-Barré. Dalam kasus terakhir, bakteri memicu sistem kekebalan tubuh untuk menyerang saraf tertentu, mengakibatkan kelumpuhan bagian tubuh yang terkena.

Dianjurkan untuk minum banyak air dan jus buah selama diare berlangsung. Jika tidak, kelebihan cairan yang hilang dari tubuh bisa mengakibatkan dehidrasi dan peningkatan kelemahan.

Beberapa tips keamanan untuk mencegah infeksi ini adalah kebersihan pribadi, penanganan kotoran hewan peliharaan yang aman, dan mencuci tangan sebelum dan sesudah menangani daging mentah.

Selain itu, produk unggas harus dimasak dengan benar sebelum konsumsi dan konsumsi susu yang tidak dipasteurisasi atau air yang terkontaminasi harus dihindari.

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *