0

Cerpen Sebaiknya Aku Pergi

Cerpen Sebaiknya Aku Pergi, Nurlela menatap langit, rasanya mendung ini akan menurunkan hujan, hujan sebagai sebuah berkah yang turun dari langit, membasahi apa yang ada di bumi ini, menumbuhkannya, memberikan harapan atas apa yang ingin di petik dari apa yang bumi tumbuhkan , dan memberi banyak rejeki.

Tapi apa yang ia punya, nggak ada sesuatupun yang di harapkannya “ Cinta ? ah, rasanya kali ini ia nggak merasa memiliki apa yang di sebut cinta, atau mungkin saja anak – anak yang akan membuatnya bahagia  juga suami yang mencintainya ? ia, ingin menepis ingatan itu, rasanya pula , hal itu sekarang nggak ia miliki lagi, seperti awan, mendung di sela keberkahan yang di turunkannya pada bumi, sejenak menghela napas.

Apa yang ia rasakan hanyalah selimut awan, gelap dan tak mampu nurlela tepis, lama sudah ia sendiri, merajut hari tanpa seseorang dan sesuatu , seperti yang di miliki orang lainnya, ya, sebuah kebahagiaan dalam hidup, betapa malang dan derita yang ia rasa , walaupun ia menerima , apa yang ia alami adalah sesuatu yang akan membawanya pada keadaan yang lebih baik lagi di masa depan “ Semoga “ harapnya.

Nurlela

Ya, ini dulu, saat ia merasakan, betapa cinta itu terasa menggelora, membakar hari dan juga kalbunya, menawarkan sesuatu yang indah dan tak terucap kata, ada sedikit senyum mengimngat masa itu, masa di mana ia mengenal Sapri, seorang pemuda pujaan hatinya .

Melalui hari bersamanya, ya nurlela hanya menjalani hari demi hari dan rasanya ia tak memiliki pemikiran akan apa yang akan terjadi esok hari, ya, sapri yang ganteng dan juga anak orang terpandang dan kaya, sungguh sempurna di mata nurlela dan juga wanita –wanita yang memujanya, yang kala itu menjadi saingan dirinya, demi mendapatkan hati sang pujaan, Sapri.

Lalu ia berkesempatan di pilihnya, dan akhirnya ia resmi menjadi suaminya, rasanya kala itu nggak ada lagi kebagiaan yang menandingi kebahagiaan nurlela, bersuami ganteng, kaya lagi , ya, ia hanya melihat keirian dari para saingannya yang tak dapat meluluhkan hati sapri.

Tapi sayang, nggak begitu lama , setelah mempunyai anak pertama ,ada sesuatu yang berubah dari diri sapri , pujaan hatinya. Apalagi wanita yang dulu menginginkannya seakan mencibirnya sekarang, ya sapri mendua tanpa ia tahu , dan ia masih nggak percaya akan kenyataan dari cerita orang – orang padanya, ia hanya menafsirkan, mungkin cerita itu di buat karena keirian mereka saja atas kebahagiaan yang aku miliki dengan sapri’ pikirnya.

Tapi ia juga sedikit percaya, bagaiman tidak , sapri seolah memperlakukan dirinya bak seorang pembantu, semau gue dan cepat marah jika ia ingatkan, nurlela hanya dapat menangis saat suatu hari sapri memakinya” Masak air biar mateng ! ngapain lu mau – maunya sama pria ganteng he he bang opik tertawa di kejauhan.

Belum lagi hinaan yang ia terima, dengan mengatakan bahwa nurlela hanyalah seorang anak miskin yang menggantungkan harapan besar padanya “ Saaa..kit sekali yang ia rasakan, itu juga ia jawab dengan tangisan , ya aku akui , aku hanyalah wanita miskin yang tak pantas engkau cintai “ itu yang ia ucapkan lirih, saat sapri pergi dengan membanting pintu, pergi entah kemana.

Dan itu hanyalah sebagian kecil hinaan yang nurlela terima, apa lagi ? ya sakit itu bertambah parah dengan perlakuan orangtuanya yang memandang sebelah mata , dalam tangis ia mengadu : Apa salahku Tuhan, kau beri aku banyak kesedihan setelah ada suatu kebahagiaan yang kau berikan ?

Hinaan dari mertuanya yang mengatakan bahwa sapri bodoh untuk menjdikan nurlela sebagai isterinya, rasanya hatinya waktu itu seperti di rajam ribuan pisau saking sakitnya, juga kerap ia di tuding maling dan jahat , sungguh sebuah hal yang amat menyakitkan yang ia alami, beginilah, wanita miskin selalu di anggap miskin, padahal kemiskinan yang nyata adalah tidak adanya rasa kasih sayang pada diri seseorang atas orang lainnya, ia hanya menangis tersedu.

Deritanya tak kunjung reda, saat sapri akhirnya menceraikannya, walaupun nurlela mencoba bertahan atas apa yang terjadi selama ini, demi suami dan juga anak – anaknya. Apa boleh buat akhirnya perceraian itu terjadi juga, ia tinggalkan seseorang yang selama ini ia mengerti dan cintai, tetapi apa mau di kata, inilah nasibku “.

Tak kepalang derita yang ia alami , suami pergi , danjuga anak – anaknya yang tak dapat ia rawat, malah ia mendapat lebih hinaan atas keinginannya untuk merawat anak – anak yang di lahirkannya, apa yang ia dengar di telinganya , mungkin lebih dari tusukan tajamnya belati “ Apa kau bisa merawatnya, kau sendiri susah makan , apalagi untuk merawat anak – anakmu, biarkan mereka di sini  agar terawat dengan baik “ kalimat itu berdengung menyesakan telinganya , terasa pening kepalanya, ia alihkan pandanganya, sekarang titik hujan mulai menetes , masih rintik.

Selanjutnya

Nurlela masih terlena dalam ingatan masa lalunya, kesedihan yang dalam yang ia alami, mengusap titik hujan , juga seperti matanya yang mengalirkan butiran airmata dari sudut matanya, menghela napas ia masih berdiri memandang awan, ia leraikan butiran air hujan yang menerpanya, dadanya tampak turun naik , menahan kesedihan yang ia rasakan.

Rasa rindu atas anak – anak yang ia lahirkan, ingin rasanya ia teriakan itu pada langit yang hitam, pergilah agar matahari dapat menepi, memamerkan keindahan atas cahayanya dan juga memberi banyak harapan atas hidupnya, airmatanya melelehi pipinya yang bersemu merah menahan tangis, serasa ia dekap anak – anak yang ia sayangi dan entah sudah sebesar apa sekarang , lagi – lagi ia menangis tertahan.

Nurlela masih ingat, saat ia pergi dengan tangisnya, juga tangis dari anak – anak yang mengasihinya, ah ! ia terlihat terpejam , menahan kesedihan yang dalam “ Anak – anakku , semoga kalian ada dalam lindungan Tuhan, Do’akanlah ibumu dan berdo’alah suatu saat kita akan bertemu , seperti dulu, walau ada penghalang di antara kita” mengusap lelehan airmata yang seakan makin deras dan meluruhkan kesedihan yang ia rasa.

Ya,ia pergi , terlunta dan akhirnya ia bekerja sebagai pembantu, lumayan untuk menyambung hidup, daripada melakukan hal – hal yang tidak baik, berat memang , tapi ia coba sadari  inilah jalan yang ia punya , dan juga beruntung sang majikan adalah orang baik dan bijaksana, ia kadang mengingatkan nurlela agar jangan terlalu kerja keras agar tak kelelahan, masih dalam tangis ia bersyukur “ Terima kasih tuhan, kau beri seseorang yang baik untuk diriku yang malang.

Dan keberuntungan lain datang, tadinya ia nggak percaya , saat seorang pemuda bertandang ke rumah majikannya, lalu saat malam ia di panggil majikannya, apa yang majikanya katakan tak ia percaya , apa itu hanyalah sebuah kebohongan ?

Ya, Pemuda tersebut ingin menikahinya, ia hanya memandang sang majikan nggak percaya, majikannya tersenyum “ Sungguh itu Nur, Ia adalah pemuda baik, nggak mungkin ia akan menyakitimu, sekarang tinggal bagaimana jawabanmu, ia sudah siap kok ? masih dalam tanya , tetapi sang majikan mendesaknya, ya, nurlela anggukan kepala, ia berharap , apa yang di katakan majikannya benar adanya, dia, Komo nama pemuda itu adalah benar pemuda baik.

Dan akhirnya mereka menikah, dikaruniai seorang anak yang lucu, ya nurlela seakan terbayar, apa yang membuatnya luka kadang hilang tersapu kebahagiaan yang sekarang ia miliki lagi, walaupun sesekali , rasa rindu akan anak – anaknya dengan Sapri muncul dan seakan memanggil – manggilnya.

Hujan tampak akan deras saat kenangan nurlela terbuyarkan panggilan Rihana anak semata wayangnya yang berteriak lucu juga suaminya Komo “ Mah, sedang apa hari sudah hujan, cepatlah masuk ! teriaknya. Nurlela menyeka air matanya membalikan badannya menuju anak dan suaminya , mendekap keduanya dengan erat seakan tak ingin ia lepaskan , masuk rumah kala hujan makin deras , ia menangis saat suaminya bertanya “ Ada apa mah ?

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *