0

Definisi, Karakteristik, Parasit intraselular

Definisi, Karakteristik, Parasit intraselular, Parasit adalah organisme yang memperoleh manfaat biologis dengan mengorbankan host mereka menginfeksi. Organisme ini dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara tergantung pada modus infeksi.

Symbiogenesis

Parasit dapat dibagi menjadi dua kategori berdasarkan lokasi mereka dalam sebuah host, infeksi pasca. Jika organisme parasit yang hadir dalam ruang ekstraseluler antara sel-sel dari organisme inang, mereka dikatakan parasit antar.

Di sisi lain, jika mereka menembus sel inang, mereka dikatakan parasit intraseluler, dan dapat dibagi lagi menjadi dua jenis – wajib dan fakultatif.

Ini adalah teori yang menjelaskan evolusi eukariota dari prokariota dengan pembentukan hubungan mutualistik dengan parasit intraseluler, yang kemudian berubah dan berevolusi menjadi mitokondria kini.

mikou

Parasit fakultatif adalah organisme yang tidak bergantung pada host untuk menyelesaikan siklus hidupnya, tetapi menampilkan parasitisme berasal nutrisi dari tuan rumah. Dengan kata lain, tumbuh dan mereproduksi sendiri, tetapi tergantung pada sel inang sebagai sumber nutrisi dan energi.

Sebaliknya, parasit obligat tidak hanya tergantung pada host untuk gizi, tetapi juga untuk tujuan reproduksi. Organisme ini menginfeksi sel inang dan memanfaatkan mesin internal selular host untuk mereplikasi diri. Setelah parasit telah direproduksi itu sendiri beberapa kali, progeni yang dirilis oleh pecah membran sel inang. Hal ini menyebabkan lisis (kematian) dari sel inang.

Karakteristiknya

Jenis

Bentuk parasitisme dipamerkan oleh berbagai organisme yang meliputi virus, bakteri, jamur, dan jamur. Mereka menginfeksi organisme lain untuk menyelesaikan siklus hidup mereka. Ini sangat, karena perkembangan tahap kehidupan mereka sangat spesifik dan tergantung pada organisme inang.

Beberapa lengkap siklus hidup mereka dalam sebuah host dan dikatakan memiliki siklus hidup langsung (misalnya, Necator americanus), sedangkan beberapa orang lain membutuhkan setidaknya 2 atau lebih host dalam urutan tertentu, dan mereka dikatakan memiliki siklus hidup langsung atau kompleks (misalnya, Plasmodium falciparum).

Makanan

Virus menginfeksi sel dan mengambil alih fungsi seluler, tetapi tidak membahayakan sel sampai itu telah direproduksi dan direplikasi berulang kali. Ini berlangsung sampai banyaknya progeni menyebabkan membran sel pecah (meledak sel) dan melepaskan keturunan

Karena organisme bergantung pada sel inang untuk nutrisi, mereka harus tetap hidup dan layak untuk selama mungkin sampai siklus hidup mereka sendiri telah selesai. Ini terlihat dalam kasus infeksi virus litik dari sel inang.

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *