0

Fakta Bakteri E. Coli

Fakta Bakteri E. Coli, Nama genus diciptakan untuk menghormati Theodor Escherich, yang mengisolasi bakteri ini untuk pertama kalinya pada tahun 1919. Fakta E. coli tentang hidup di substrat yang berbeda, keragaman dalam genotipe dan sekuens genom telah dipelajari secara global.

Pada penyebutan pertama bakteri, kita cenderung memvisualisasikan mikroba kecil yang menyebabkan beberapa jenis penyakit, baik secara internal maupun eksternal.

Escherichia coli (disingkat E. coli) adalah bakteri gram negatif, non-sporulasi, berbentuk batang dan fakultatif yang sering terjadi.

Sekitar 100 strain bakteri Escherichia coli diidentifikasi sampai saat ini. Salah satu fakta E. coli adalah bahwa beberapa strain bakteri ini hadir di usus manusia sebagai komensal yang tidak berbahaya. Infeksi bakteri E. coli yang mematikan terjadi melalui konsumsi makanan dan minuman yang terkontaminasi.

Fakta tentang E. Coli

Penyakit ringan sampai serius diakibatkan oleh infeksi oleh bakteri E. coli ini. Beberapa fakta dan informasi E. coli dibahas di bawah ini.

Escherichia coli bersama dengan sekelompok bakteri lain secara kolektif dikenal sebagai koliform tinja. Meskipun namanya, mereka mungkin berasal dari kotoran. Oleh karena itu kehadiran mereka di air tidak berarti sumber air terkontaminasi kotoran.

Pada manusia dan hewan berdarah panas, bermanfaat mengendalikan masuknya mikroba lain. Diidentifikasi sebagai flora usus, ada beberapa jenis E. coli. Sementara beberapa berguna atau tidak berbahaya bagi manusia, ada juga banyak strain yang ganas. Jenis patogen banyak ditemukan pada air dan makanan yang terkontaminasi, terutama bahan mentah dan kurang matang.

  1. coli memasuki dan mengkolonisasi saluran usus bayi dalam waktu 40 jam setelah kelahiran. Akar dari entri tersebut adalah makanan, air atau dari pengasuh yang menangani bayi. Bakteri kemudian masuk ke lapisan mukosa usus.
  2. coli di saluran pencernaan bayi, anak-anak dan orang dewasa tidak patogen dalam kebanyakan kasus. Mereka jinak dan tetap tidak berbahaya. Namun, bakteri usus ini bisa menjadi virulen setelah memperoleh unsur genetik, yang bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi.

Dalam kebanyakan kasus keracunan makanan, bakteri ini masuk ke dalam tubuh setelah mengkonsumsi makanan yang terkontaminasi, minum air yang terkontaminasi dan berenang di kolam renang umum. Penularan bakteri E. coli dari orang yang terinfeksi ke orang lain jarang terjadi, dan terjadi karena sanitasi yang tidak tepat.

Seperti jenis infeksi bakteri lainnya, E. coli patogen setelah berjalan ke sistem tubuh menghasilkan racun berbahaya dalam jumlah besar. Racun inilah yang menyebabkan diare berdarah, gejala pencernaan, sindrom hemolitik-uremik, gagal ginjal dan komplikasi medis lainnya.

Bergantung pada lokasi infeksi dan kekuatan populasi, E. coli patogen dapat menyebabkan penyakit ringan sampai yang mengancam jiwa. Infeksi oleh E. coli dikaitkan dengan keracunan makanan, diare pada perjalanan, penyakit saluran kemih, pneumonia, bakteremia, meningitis neonatal dan kolangitis.

Gejala khas E. coli yang hadir dengan infeksi gastrointestinal adalah diare, kram perut, mual dan muntah. Karena ini meniru masalah pencernaan lainnya, pasien tidak terganggu sehingga menyebabkan diagnosis infeksi E. coli tertunda. Pada anak-anak dan orang lemah, itu memburuk pada masalah diare dan ginjal yang parah.

Keracunan makanan E. coli dilaporkan pada orang-orang dari semua kelompok usia. Sementara orang dewasa yang sehat pulih dari infeksi bakteri ini setelah sekitar 7 hari episode, pengobatan infeksi E. coli diperlukan untuk orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, seperti anak-anak, pasien dan orang tua.

Tak perlu diingatkan, intervensi terapeutik infeksi E. coli adalah pemberian pengobatan antibiotik lengkap. Dalam beberapa hari terapi antibakteri, gejala akan membaik secara bertahap. Sampai saat ini, tidak ada obat yang dapat diandalkan untuk infeksi bakteri E. coli.

Perlakuan untuk keracunan makanan E. coli ditujukan untuk membuat pasien yang menderita nyaman dan mencegah dehidrasi (komplikasi diare parah dan muntah). Selama episode penyakit, seseorang harus minum banyak cairan sehat untuk mengisi air yang hilang.

Ada tiga strain E. Coli yang beracun, dan E. coli O157: H7 adalah salah satunya. Ini ditemukan di kandang ternak unggas, babi, rusa dan sapi. Singkatnya, keberadaan E. coli patogen ini dalam kompos kebun sudah cukup jelas. Dengan demikian, mengkonsumsi buah dan sayuran mentah meningkatkan kemungkinan infeksi E. coli.

Dengan mengacu pada infeksi mematikan yang disebabkan oleh strain STEC E. coli O157: H7, penyebab utama adalah makan daging sapi yang belum matang dan terkontaminasi. Terlepas dari ketegangan, tindakan untuk mencegah infeksi E. coli termasuk menjaga kebersihan, memasak daging dengan benar dan menghindari makanan dan minuman yang terkontaminasi.

Sesuai dengan CDC (Center for Disease Control) Amerika Serikat, satu-satunya pendekatan untuk mencegah infeksi parah yang disebabkan oleh E. coli yang ganas adalah untuk mengidentifikasi sumber dan menghindarinya sejauh mungkin .

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *