0

Habitat Dari Cheetah

Habitat Dari Cheetah, Dianggap sebagai mamalia tercepat di planet ini, cheetah adalah seekor kucing liar berbintik-bintik, berasal dari padang rumput Afrika dan Asia barat daya.

Meski terkenal dengan kecepatannya yang mengesankan, aspek lain tentang hewan ini, seperti habitat dan makanannya, dan juga ia suka menghindari orang.

Fakta Cheetah

Struktur tubuhnya memainkan peran penting dalam menjadikannya hewan tercepat di darat, dengan kemampuan untuk mengatur kecepatan antara 64 sampai 75 mph (100 sampai 120 kph) dengan mudah.

Meski bisa berakselerasi 0 sampai 60 mph hanya dalam 3 detik, hanya bisa mempertahankan kecepatan ini untuk jarak pendek sekitar 500 meter.

Sebuah karnivora khas, ia bisa makan apapun yang lebih kecil dari ukurannya. Kecepatannya memainkan peran penting dalam berburu di padang rumput terbuka.

Cheetah biasanya ditandai dengan tubuh yang panjang dan ramping, dengan tulang belakang yang fleksibel dan kaki yang panjang. Ini olahraga mantel bulu kuning, dengan bintik hitam di sekujur tubuh, kecuali bagian bawahnya. Seekor cheetah dewasa bisa tumbuh hingga 45 sampai 53 inci, mencapai ketinggian 26 sampai 37 inci, dan beratnya sekitar 79 sampai 140 lbs.

Habitat Cheetah

Cheetah berasal dari berbagai negara di Afrika dan Asia barat daya. Cheetah Asia telah punah dari benua India pada tahun 1952.

Meskipun ada laporan penampakan yang belum dikonfirmasi dari beberapa negara Asia, tidak satupun laporan ini memiliki bukti substansial untuk membuktikan keberadaan mereka.

Bahkan di Afrika, populasi cheetah sedang menurun. Begitu ditemukan di seluruh benua, hari ini hewan itu terbatas pada kantong kecil di berbagai belahan negara. Kenya, Tanzania, Namibia, dan Botswana memiliki sejumlah cheetah yang cukup banyak, dengan Namibia memiliki populasi tertinggi (sekitar 2.500 individu) saat ini.

Oleh karena itu, lebih menyukai daerah yang ditandai dengan vegetasi cukup lebat untuk bersembunyi dan mendekati mangsa, tapi tidak sekuat menghalangi pengejarannya. Kondisi seperti itu untuk berkembang biak bisa ditemukan di gurun semi padang pasir, padang rumput savana, dan padang rumput.

Habitat kucing liar ini juga berbeda sesuai dengan wilayah tempat ditemukannya. Di Namibia, misalnya, ia mendiami Savannas, sedangkan di Iran, ia menghuni daerah kering dan semi kering.

Seekor cheetah terutama dikenal menghuni daerah yang ditandai dengan lahan terbuka yang luas dan ketersediaan mangsa yang melimpah. Saat berburu, ia cenderung mendekati mangsa sebisa mungkin sebelum memulai pengejaran.

Perburuan liar dan hilangnya habitat telah menurunkan jumlah cheetah ke titik terendah sepanjang waktu. Uni Internasional untuk Konservasi Alam menyatakannya sebagai spesies yang rentan sebab itulah, tugas kitalah untuk menjaga kelestariannya bukan ?

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *