0

Limpet, Keong yang bertubuh lunak

Limpet,  Keong yang bertubuh lunak, Keong yang bertubuh lunak moluska dilindungi oleh cangkang berbentuk kerucut keras. Mereka ditemukan di zona intertidal dan subtidal.

Spesies, Lottia gigantea adalah salah satu yang menandai wilayahnya. Agresif mendorong organisme lain dari wilayahnya dengan menabrak mereka dengan cangkangnya, sehingga melestarikan ganggang untuk makan sendiri.

Keong adalah makhluk laut yang termasuk ke dalam filum Mollusca dan kelas Gastropoda. Mereka terutama ditemukan dalam pertengahan intertidal, intertidal dan sub-tidal zona pantai laut. Struktur limpet sama seperti moluska lainnya.

Mereka memiliki tiga daerah yang berbeda; kepala-kaki yang memfasilitasi penggerak dan penerimaan sensorik, massa viseral yang terdiri dari pencernaan, peredaran darah, ekskresi, dan sistem reproduksi, dan mantel sekitarnya massa visceral.

Ada berbagai kelompok keong yang datang dari berbagai gastropoda leluhurnya. keong laut memiliki Patellogastropoda, subclass Eogastropoda. Di samping itu, istilah limpet ini juga digunakan untuk berbagai jenis siput dalam subclass Orthogastropoda. Mereka termasuk keong laut seperti keong lubang kunci (Keluarga Fissurellidae), keong sandal (Keluarga Calyptraeidae),  keong kuku (Keluarga Hipponix), keong seperti Tylodina dan Umbraculum, dan keong palsu pulmonate (Keluarga Siphonaria).

Mereka ada yang berbentuk rata , kerucut atau kerang topi yang halus atau radial bergaris. Cangkang keong umumnya putih pink, abu-abu, coklat tua, atau hijau dengan warna kuning. Beberapa dari mereka juga memiliki bintik-bintik putih dan sinar radial. Bagian dalam kaki berwarna kuning, oranye atau coklat dan dengan nuansa hijau atau abu-abu. mantel ini dibatasi dengan tentakel, internal yang terletak insang pallial.

Cara beradaptasi

Kerang

Kerang cangkir yang berbentuk keong merupakan adaptasi yang memungkinkan mereka untuk berkembang pada batuan yang lebih tinggi dan dekat laut. Keong yang hidup di dekat air memiliki cangkang datar dan lebih kecil, sehingga kekuatan gelombang tidak bisamenghempaskanya. Mereka berkembang dalam batuan yang lebih tinggi serta memiliki cangkang yang lebih tinggi dan lebih luas.

Mereka berada pada risiko yang lebih tinggi dari kehancuran karena kurang  kontak dengan air, sinar matahari, penguapan air dan angin. pegangan erat mereka pada batu dengan bantuan kaki mereka memungkinkan mereka untuk menjebak air di dalam shelcangkang  mereka dan menghindari diri dari kekeringan. Mereka juga mengeluarkan bahan kimia yang membuat pertumbuhan cangkangnya.

Paru-paru

Sebagai adaptasi untuk bernapas, hampir semua keong laut memiliki insang, sementara semua keong air tawar dan beberapa keong laut memiliki rongga mantel yang berfungsi sebagai paru-paru.  keong lubang kunci memiliki lubang di bagian atas cangkang  serta mengeluarkan setelah ditarik dari dasar cangkang.

Kamuflase

Cangkang keong berbeda dalam penampilan dan dapat berubah warna dari waktu ke waktu. cangkang mereka memiliki warna yang terlihat seperti permukaan batu yang mereka huni, yang menyediakan kamuflase dan perlindungan. Banyak keong dalam ganggang laut hijau, yang membuatnya sulit untuk mengenali mereka.

Kaki

Ada dua adaptasi penting yang melindungi keong . Salah satunya adalah pertahanan fisikdari cangkang mereka. Yang lainnya adalah kekuatan pegangan kaki yang melindungi keong melawan kekuatan gelombang dan serangan predator seperti burung pantai, ikan, mamalia kecil, dan manusia.

Ada dua cara di mana kaki bekerja. Salah satunya adalah menghisap, yang memungkinkan keong untuk kuat menempel pada batu dengan tidak ada pembatasan pada gerakan. kaki melekat di permukaan halus. Namun, ketika keong bergerak di lubang atau permukaan yang tidak rata, kaki mereka menjadi rentan terhadap kebocoran.

Metode lainnya adalah adhesi seperti lem. kaki menempel ke permukaan dengan bantuan dari lendir kaki yang lengket. Mode ini memberikan perlawanan yang lebih besar dan tidak ada kemungkinan kebocoran .

Gigi dan lidah

Keong memakan berbagai hal tergantung pada habitat mereka. spesies bervariasi dari keong yang memiliki gigi struktural yang berbeda dan itu berfungsi sebagai alat menggores. keong mengikis dan memakan spora alga dan bit materi tanaman dari batu.

Mereka melakukan ini dengan radula, yang merupakan lidah pita-seperti dengan banyak gigi, setidaknya dua belas di setiap baris. Sama-ukuran tumpul gigi radular yang ada dalam keong yang memakan karang. Keong yang memakan substrat batu memiliki, gigi tajam yang tidak samaukurannya. Keong yang memakan angiosperma laut memiliki gigi yang luas dan datar.

Ada juga spesies yang lebih kecil tertentu dari  keong hidup di rumput laut dan merumput di ganggang mikroskopis yang tumbuh di sana. Beberapa spesies lainnya hidup dan memakan tangkai dari ganggang coklat,  keong lubang kunci biasanya karnivora, dan memakan spons, karang, dan hewan sessile lainnya.

Penggerak

Ketika dibanjiri oleh air saat air laut pasang, mereka bergerak ke laut dan kemudian kembali ke yang sama titik. Hal ini masih belum jelas bagaimana keong kembali ke tempat yang sama setiap kali, namun diyakini bahwa mereka meninggalkan jejak lendir di sepanjang jalan dan mengikutinya untuk datang ke tempatnya semula .

Keong bergerak dengan bantuan mus datar yang luas mdengan kaki cular. Hal ini dicapai dengan deformasi tubuh mereka sehingga gelombang transversal kecil di sepanjang kaki mereka dari belakang ke depan, sehingga memungkinkan mereka untuk bergerak ke arah depan .

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *