0

Palm Islands Dubai

Palm Islands Dubai, Salah satu proyek konstruksi paling berani dari Dubai, Palm Islands dianggap delapan keajaiban dunia oleh penduduk setempat dan turis asing.

Dua kali ukuran London, Dubai adalah bagian besar dari Uni Emirat Arab, dan merupakan salah satu tempat terkaya ekonomi di dunia.

Namun, dalam beberapa kali, kota ini telah dihadapkan dengan masalah besarĀ  semua cadangan minyak diharapkan untuk dikonsumsi pada tahun 2016.

Palm Islands Pulau buatan Terbesar di Dunia, Palm Islands of Dubai secara teknis bkan merupakan sebuah pulau, karena semua dihubungkan oleh jembatan ke daratan.

wedrt

Terletak sekitar tiga mil ke Teluk Persia dari daratan Dubai terletak Kepulauan Palm. Ini adalah pulau buatan manusia terbesar di dunia, dan juga salah satu dari beberapa struktur buatan manusia yang dapat dilihat dari luar angkasa.

Oleh karena itu, Dubai sekarang membutuhkan sumber pendapatan baru. Untuk mengatasi masalah ini, Putra Mahkota Dubai, Sheikh Muhammad bin Rasheed Al Maktoum, datang dengan rencana USD 2 miliar, yang melibatkan mengubah Dubai menjadi yang paling menonjol, liburan mewah tempat di dunia.

Untuk melakukan hal ini, dia sejauh ini dibuat lapangan golf, bangunan tertinggi di dunia, dan sejumlah pulau-pulau buatan, seperti Palm Jumeirah.

Palm Islands

Namun, ada cacat untuk rencana ini. Dubai memiliki hanya 45 mil dari garis pantai, yang cukup tempat bagi begitu banyak orang. Untuk menghindari masalah ini, sebuah pulau yang tampak seperti pohon palem dibangun pada tahun 2006, dan bernama Palm Jumeirah. Menjadi 3,5 mil dengan diameter, pulau meningkat pantai Dubai dengan 35 mil.

Dengan berbagai mal high-profile, hotel, resor, dan pantai yang indah, Dubai selalu menjadi tujuan wisata populer bagi orang kaya dan makmur. Kota ini dikunjungi oleh sekitar 5 juta wisatawan setiap tahun. Syekh ingin meningkatkan jumlah ini menjadi 15 juta.

Rencana untuk pulau luar biasa. Itu menjadi tuan rumah beberapa hotel premium mewah, pusat perbelanjaan, restoran, dan rumah-rumah. Meskipun rencana awal adalah untuk membangun pulau dari beton, keputusan diambil untuk membuat itu dari pasir dan kerikil, sehingga dapat memberikan tampilan alami.

Hampir 100 juta meter kubik pasir yang dibutuhkan untuk membangun pulau. 5,5 juta meter kubik batu kemudian digunakan untuk membuat pemecah gelombang, melindungi Palm Islands dari gaya pasang.

Pembangunan Pulau

Para insinyur menghitung kekuatan badai di laut, dan juga jumlah yang diharapkan dari peningkatan kadar air akibat pemanasan global. Tim peneliti menemukan bahwa, lokasi yang diusulkan untuk pulau itu tidak sangat luas atau dalam, kebetulan beruntung yang sangat mengurangi risiko gelombang pasang, dan konstruksi dari 7 mil breakwater panjang dimulai pada tahun 2001.

Untuk memastikan bahwa proyek mewah ini sukses, para insinyur terbaik dari seluruh dunia yang bekerja. Insinyur dari Belanda membentuk mayoritas dalam kelompok ini, seperti Belanda sudah diketahui telah meningkatkan massa tanah sebesar 35% melalui reklamasi tanah.

Meskipun pariwisata ke Dubai mengalami penurunan akaibat serangan 9/11, tetapi proyek trsebutĀ  tidak menunjukkan tanda melambat. Beberapa unit mesin konstruksi, seperti tongkang, Damper, kapal keruk, crane, dan mesin darat lainnya dihukum kerja.

Cabang-cabang daun palem berbentuk pulau yang disediakan properti depan pantai-maksimum, yang mengapa pulau itu dirancang dalam bentuk pohon palem. Akhirnya, pada tahun 2003, pembangunan itu selesai. Sekarang sudah saatnya untuk mulai pembangunan rumah dan bangunan lain di sana.

 

Asep Zepelin

Hanya Manusia Biasa Dengan Sejuta Mimpi yang akan menjadi nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *